Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Perbandingan Web Server Populer Nginx vs Apache

Saat baru membuat situs web baru atau beralih ke host web baru, salah satu penentuan paling penting apakah Anda ingin meng-host di server yang menjalankan Nginx atau Apache?.

Nginx dan Apache adalah web server yang telah terbukti ketahanan dan dipercaya oleh lebih dari setengah situs web yang saat ini ada di Internet.

Ada sejumlah perbedaan penting antara Apache dan Nginx yang dapat memengaruhi bagaimana situs web akan berjalan dan bagaimana Anda akan berinteraksi dengan server. Hari ini, saya akan memandu Anda melalui perbandingan head-to-head dari Nginx vs Apache untuk membantu dalam menentukan mana yang lebih baik untuk situs web Anda.

Apa itu Nginx?

Web Server Nginx dirilis pada tahun 2004 untuk mengatasi masalah peningkatan lalu lintas web. Inovasi Nginx dibandingkan dengan server-server sebelumnya seperti Apache adalah dengan menggunakan arsitektur asinkron,yang juga di kenal sebagai event-driven architecture. Dalam istilah awam, Nginx dapat menangani hingga 10.000 koneksi secara bersamaan pada satu server web.

Nginx juga sangat efisien dalam hal pemanfaatan perangkat keras, memungkinkan server untuk memanfaatkan kecepatan dari CPU dan RAM yang terbatas se-efisien mungkin. Jadi, Nginx adalah salah satu opsi server web tercepat untuk menyajikan konten statis. Penggunaan Nginx sering digabungkan dengan Mysql dan PHP dalam paket software Server LEMP (Linux, Nginx, Mysql, PHP) Stack

Apa itu Apache?

Apache telah menjadi server dasar untuk sebagian besar Internet sejak dirilis pada tahun 1995. Apache tetap merupakan server web paling populer dan umumnya digunakan di  web LAMP (Linux, Apache, MySQL, PHP) Stack yang ditemukan di server shared hosting.

Keuntungan bagi Apache adalah sangat fleksibel dan menawarkan hingga 60 modul resmi berbeda untuk menyesuaikan rangkaian fitur-fiturnya. Meskipun awalnya tidak dirancang untuk bekerja dengan banyak koneksi lalu lintas web modern, Apache telah mengembangkan beberapa solusi untuk menyelesaikan masalah koneksi yang datang bersamaan.

Nginx vs Apache: Perbandingan Head-to-head

Nginx dan Apache keduanya paling cocok untuk kebutuhan layanan yang berbeda. Berikut ini adalah perbandingan fitur yang paling penting untuk membuat pilihan Anda menjadi lebih mudah.

Performa Konten Statis: Nginx Menang

Dalam hal kinerja Nginx vs Apache untuk menyajikan konten web statis, tidak ada pertanyaan bahwa Nginx lebih unggul. Dalam tes benchmark menggunakan 1.000 koneksi simultan, Nginx kira-kira 2,5 kali lebih cepat dari Apache dan menggunakan sedikit RAM dalam prosesnya.

Perbedaan ini berkat pendekatan langsung Nginx untuk menangani permintaan data klien. Nginx tidak memerlukan interpreter (penerjemah) untuk menangani permintaan, sedangkan Apache menggunakan mekanisme berbasis file untuk mengurai permintaan klien dan mengakses file data.

Kinerja Konten Dinamis: Kinerja Serupa

Satu perbedaan utama antara Apache dan Nginx adalah bagaimana mereka memuat dan menangani konten dinamis. Apache menggunakan prosesor bahasa internal yang tidak memerlukan server untuk berkomunikasi dengan program atau perangkat keras tambahan. Nginx, di sisi lain, menangani permintaan PHP dan bahasa lainnya dengan meneruskannya ke penerjemah eksternal dan kemudian mentransfer hasilnya ke klien yang meminta.

Itu mungkin membuat Nginx tampak kurang menguntungkan, dan itu tentu saja kurang lancar. Namun, Apache dan Nginx melakukan hal yang sama dalam hal melayani konten dinamis karena keseluruhan efisiensi penggunaan perangkat keras Nginx yang lebih tinggi.

Lingkungan VPS : Nginx Unggul

Jika Anda menjalankan Linux server di VPS (Virtual Private Server), Anda harus membandingkan reverse proxy Nginx vs Apache daripada menggunakan masing-masing sebagai server web standar. Dalam hal ini, Nginx dengan mudah menang atas Apache.

Alasan utama untuk ini adalah bahwa sebagian besar lingkungan VPS memiliki RAM terbatas. Sehingga kita perlu memanfaatkan perangkat keras yang lebih efisien oleh Nginx karena jumlah koneksi tumbuh manfaat yang signifikan.

Selain itu, Nginx berkinerja sangat baik untuk menyajikan file statis, yang membuatnya menjadi reverse proxy yang ideal. Apache, di sisi lain, dirancang untuk berfungsi sebagai server web tujuan umum dan menggunakannya sebagai reverse proxy membutuhkan pengaturan load balancing yang jauh lebih hati-hati.

File ‘.htaccess’ : Nginx Tidak Ada

Salah satu keuntungan utama Apache, terutama untuk server shared hosting, adalah ia menawarkan file ht .htaccess ’. File ini memungkinkan setiap pengguna pada shared hosting untuk merancang konfigurasi khusus untuk situs web mereka, melewati beberapa aspek dari konfigurasi utama server web.

Sayangnya, Nginx tidak menawarkan file yang setara dengan file ‘.htaccess Apache. Meskipun ini tidak selalu menjadi masalah jika Anda menjalankan server khusus (VPS), hal itu mengurangi keserbagunaan sistem Anda.

Modul : Apache Sedikit lebih baik

Ketika datang untuk menambahkan modul untuk memperluas set fitur server web Anda, mungkin sulit untuk memilih antara Nginx vs Apache. Kedua server web menawarkan berbagai modul resmi, meskipun Apache memiliki sedikit keunggulan di sini dengan hampir 60 modul resmi tersedia.

Setiap server web juga mendukung modul pihak ketiga, yang sebagian besar sebanding untuk fungsi inti di kedua sistem perangkat lunak.

Di mana Nginx gagal dalam pemuatan modul dinamis. Apache menawarkan modul loading dan unloading dinamis, yang memungkinkan Anda untuk dengan mudah mengaktifkan atau menonaktifkan fungsi tambahan tanpa mengubah perangkat lunak dasar Apache saat menangani permintaan web.

Nginx, mengharuskan modul dikompilasi ke dalam perangkat lunak inti untuk menggunakan fitur-fiturnya di server Anda.

Dukungan dan Kompatibilitas : Nginx Sedang Mengejar

Dulu ada kesenjangan yang signifikan dalam dukungan untuk Nginx dibandingkan dengan Apache, tetapi itu telah menutup dengan cepat karena Nginx lebih banyak diadopsi oleh host web utama. Dokumentasi lengkap tersedia untuk Nginx dan banyak pengembang pihak ketiga menyediakan opsi untuk mengkompilasi perangkat lunak mereka baik untuk Apache atau Nginx.

Dukungan dan kompatibilitas hampir bukan masalah ketika kita berbicara tentang Apache karena sudah ada selama bertahun-tahun dan digunakan secara luas.

Ada sejumlah besar dokumentasi resmi dan dukungan online untuk Apache dan jauh lebih banyak profesional TI yang memiliki pengalaman bekerja dalam lingkungan Apache.

Selain itu, banyak shared hosting menawarkan dukungan untuk Apache daripada untuk Nginx karena kemampuan untuk menawarkan konfigurasi individual menggunakan file ht .htaccess ’.

Nginx vs Apache: Apache Masih Terbaik untuk Shared Hosting dan Kemudahan Penggunaan

Ketika memilih antara Nginx vs Apache, Apache masih merupakan pilihan terbaik untuk server web yang memiliki perangkat keras mumpuni.

Sedangkan untuk Nginx, cocok untuk pengguna dengan sumber daya yang minim, seperti untuk VPS. Sementara untuk dukungan Nginx sedang dalam masa “pertumbuhan”, Anda akan dapat menemukan bantuan untuk Apache jika mengalami masalah.

Plus, pemuatan modul dinamis yang tersedia di Apache membuat perbedaan besar untuk dapat menambah dan menghapus fitur tanpa menjatuhkan koneksi dari perangkat lunak inti.

Di sisi lain, Nginx adalah pesaing serius, terutama untuk server yang melayani konten statis atau yang berjalan pada perangkat minimum pada CPU atau RAM.

Dalam hal kinerja, Nginx hingga 2,5 kali lebih cepat dari Apache untuk konten statis dan dapat bersaing pada konten dinamis. Plus, jejaknya yang kecil menjadikannya pilihan ideal sebagai reverse proxy untuk hosting VPS.

Posting Komentar untuk "Perbandingan Web Server Populer Nginx vs Apache"